Akuntabilitas dan tuntutan demokrasi mendorong perubahan kepemimpinan di Afrika

Perubahan kepemimpinan baru-baru ini di Afrika menandakan bahwa akuntabilitas dan tuntutan warga negara untuk demokrasi semakin kuat di sana. Transisi kepemimpinan menjadi lebih sering, dan lebih lancar—dan, tidak seperti dalam beberapa dekade terakhir, sebagian besar terjadi melalui cara konstitusional. Cegukan terus berlanjut. Beberapa pemilihan umum tidak bebas dan adil, perebutan kekuasaan internal memaksa para pemimpin keluar, dan masa jabatan ketiga tampaknya meningkat.

Meskipun beberapa episode sulit, bagaimanapun, tren keseluruhan mencerminkan kepentingan rakyat—yaitu, peningkatan akuntabilitas—dan merupakan perkembangan yang disambut baik.

Dalam hal pemerintahan, orang Afrika menginginkan demokrasi, batasan masa jabatan, dan akuntabilitas daripada efisiensi, menurut baru-baru ini afrobarometer survei. Pada 2014-15, lebih dari 77 persen mengatakan mereka mendukung demokrasi; hampir 75 persen menginginkan para pemimpin dibatasi hanya untuk dua periode; dan lebih dari 53 persen menganggap penting bagi warga negara untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah, bahkan jika itu berarti keputusan yang lebih lambat.



Sejak Januari 2016, Afrika telah mengalami 18 kali pergantian kepemimpinan melalui pemilihan umum dan perubahan sementara. Separuh dari 22 pemilu menghasilkan kepemimpinan baru. Seperti dalam kasus Pemilu Angola dan Perubahan kepemimpinan Zimbabwe , meskipun demikian, tidak semua transisi berjalan mulus, juga tidak bebas dan adil. Memang, pergantian kepemimpinan tidak serta merta menandakan kualitas demokrasi suatu negara.

Namun, sebagian besar, pemilihan umum dan transisi kepemimpinan baru-baru ini di Afrika menggambarkan kebangkitan akuntabilitas di benua itu. Ada beberapa bentuk akuntabilitas:

Akuntabilitas vertikal: Pemilu berkualitas

Akuntabilitas vertikal memungkinkan warga negara untuk memilih pemimpin mereka melalui pemilihan umum yang bebas, adil, transparan, teratur, dan bermakna, yang terjadi ketika ada tingkat hak politik dan kebebasan sipil yang dapat diterima. Akuntabilitas vertikal adalah masalah derajat, karena kualitas pemilu bisa lebih tinggi dan tentu saja lebih bermakna di beberapa negara daripada negara lain (di mana pemilu bisa saja cacat).

Sejak 2016, pemilihan umum yang bermakna telah membawa perubahan di Benin, São Tomé dan Príncipe, Ghana, Komoro, Lesotho, Liberia, dan Sierra Leone.

Akuntabilitas horizontal: Checks and balances

Akuntabilitas horisontal adalah kemampuan lembaga pemerintah untuk memeriksa penyalahgunaan oleh cabang pemerintahan lain, sebuah sistem di mana lembaga pemerintah independen dan tidak ada lembaga atau cabang yang menjadi terlalu kuat dibandingkan dengan yang lain. Dengan kata lain, check and balances. Di Afrika Selatan, misalnya, Presiden Jacob Zuma—diganggu oleh skandal korupsi, pertempuran hukum, dan ekonomi yang memburuk—mengundurkan diri di bawah tekanan dari rekan-rekan di parlemen.

Khususnya, akuntabilitas horizontal mungkin tidak selalu berakhir dengan pergantian kepemimpinan, tetapi dapat melestarikan demokrasi dan supremasi hukum. Misalnya, Mahkamah Agung Kenya membatalkan pemilihan bulan Agustus, mengingat proses yang tidak konsisten, dan memerintahkan pemilihan ulang—hasil yang dihormati, meskipun tidak stabil, baik oleh petahana maupun oposisi.

Akuntabilitas pribadi: Tanggung jawab individu

Akuntabilitas pribadi adalah tanggung jawab dan komitmen individu untuk menjunjung tinggi standar. Dulu langka, fenomena ini sedang naik daun. Misalnya, tahun ini Presiden Ian Khama dari Botswana mengundurkan diri setelah satu dekade berkuasa untuk menghormati batas dua masa jabatan negaranya. Demikian pula, pada akhir 2016, Presiden James Michel dari Seychelles mengundurkan diri sebelum akhir masa jabatan ketiganya, dengan mengatakan bahwa sudah waktunya bagi generasi baru untuk membawa Seychelles ke perbatasan berikutnya dalam perkembangannya.

Kegagalan akuntabilitas: Kudeta dan banyak lagi

Meskipun Afrika cenderung menuju perubahan kepemimpinan yang sukses, akuntabel, dan konstitusional, kemunduran tetap ada. Beberapa perubahan kepemimpinan mungkin terlihat seperti akuntabilitas vertikal, horizontal, dan pribadi. Misalnya, banyak negara Afrika masih belum memiliki pemilu yang bebas, adil, transparan, dan bermakna. Terlalu sering, tingkat persaingan, partisipasi, hak politik, dan kebebasan sipil cukup rendah. Di Angola, misalnya, Presiden José Eduardo dos Santos mengundurkan diri setelah 38 tahun berkuasa tetapi hanya setelah mengatur pengganti yang dipilih sendiri untuk memenangkan pemilihan pada tahun 2017.

Pada saat yang sama, meskipun pemilihan umum dapat berlangsung bebas dan adil, kegagalan akuntabilitas pribadi dapat menghambat demokrasi. Misalnya, awal tahun lalu Presiden Yahya Abdul-Aziz Jammeh dari Gambia, yang, setelah mengakui kekalahan elektoral setelah hampir 21 tahun berkuasa, harus dihapus dari kantor oleh badan regional ECOWAS karena dia berubah pikiran. Akuntabilitas rekan membuat perbedaan.

Namun, kecenderungan non-demokrasi tetap ada. Akhir tahun lalu, Presiden Robert Mugabe dari Zimbabwe digulingkan setelah 37 tahun berkuasa melalui apa yang disebut militer Zimbabwe bukan kudeta. Peristiwa dan situasinya kompleks. Meskipun penggulingannya tidak konstitusional, sebagian besar warga tampaknya menyambut baik perubahan tersebut. Arah demokrasi Zimbabwe akan ditentukan oleh pemilihan musim panas ini .

tempat paling rasis di AS

Akhirnya, ada kecenderungan yang berkembang di antara beberapa pemimpin untuk mengejar masa jabatan ketiga; mereka menekan, melalui cara-cara hukum atau lainnya, untuk menghapus atau mengelak dari batasan-batasan konstitusional mengenai syarat-syarat atau usia. Banyak upaya selama dua tahun terakhir telah berhasil—di Chad, Republik Demokratik Kongo, Rwanda, dan Uganda, di antara negara-negara lain.

Di banyak negara Afrika, perubahan kepemimpinan baru-baru ini disertai dengan drama atau skandal, tetapi, secara keseluruhan, warga negara Afrika mendukung demokrasi dan ingin memilih pemimpin mereka melalui pemilihan umum yang teratur, terbuka, dan jujur.