Di zaman 'megaregion' Amerika, kita harus memikirkan kembali tata kelola lintas yurisdiksi

Pandemi virus corona mengungkapkan kebenaran yang pahit: Kegagalan kita untuk mengoordinasikan tata kelola lintas batas lokal dan negara bagian telah menelan korban jiwa, menimbulkan kerusakan ekonomi yang tak terhitung, dan menimbulkan kerugian yang tidak proporsional pada individu, rumah tangga, dan komunitas yang terpinggirkan. Gubernur New York Andrew Cuomo menjelaskan masalah tersebut dalam briefing virus corona 22 April, ketika membahas rencana untuk menyebarkan pelacakan kontak:

Jika saya ternyata positif, ya, tempat tinggal saya di Westchester County, tetapi saya bekerja di New York City, dan saya akan menghubungi lebih banyak orang di New York City daripada yang saya lakukan di Westchester…Jika Anda akan melakukan penelusuran ini operasi, Anda tidak dapat melakukannya hanya di daerah Anda sendiri, karena Anda akan segera bertemu dengan orang-orang yang lintas yurisdiksi.

Ketika pandemi berlangsung pada awal Maret, respons kebijakan seperti penutupan sekolah dan restoran dilakukan secara tambal sulam oleh walikota, eksekutif daerah, dan gubernur dengan berbagai tingkat efektivitas. 0 miliar dalam bantuan fiskal ke pemerintah negara bagian dan lokal di bawah CARES Act juga tersebar di negara bagian, kabupaten dengan lebih dari 2 juta penduduk, dan kota dengan lebih dari 1 juta penduduk. Secara hipotetis, negara bagian dan kabupaten akan menyalurkan dana ke yurisdiksi yang lebih kecil di dalam batas-batas mereka. Namun, ada banyak wilayah di AS yang menjangkau banyak kota, kabupaten, dan bahkan negara bagian, yang kini menghadapi akses bantuan yang tidak merata.



Pengamatan Gubernur Cuomo bahwa pembukaan kembali dan pemulihan dari COVID-19 harus dikoordinasikan secara regional sangat jelas. Tetapi melakukan hal itu, seperti yang kemudian dia nyatakan, lebih sulit dilakukan daripada dikatakan tanpa kerangka kerja yang mapan. Beberapa gubernur dan kepala daerah mengakui hal ini dan bersungguh-sungguh upaya , sedangkan yang lainnya adalah bukan . Kami belum memahami sepenuhnya cakupan dan skala ketidaksesuaian antara tata kelola kami dan realitas kami.

Pandemi tidak mengenal batas, tetapi di setiap kesempatan kebijakan kita dibatasi olehnya. Sebelum kedatangan virus corona, proses perencanaan kami meresmikan banyak ketidakadilan di dalam dan di seluruh wilayah, mulai dari ketersediaan tempat tidur rumah sakit untuk persediaan perumahan untuk rasisme lingkungan , yang telah menghalangi kemampuan kita untuk mengatasi virus dan membuat dampaknya sangat berbeda . Kita membutuhkan lembaga pemerintahan daerah berbasis kesetaraan yang selaras dengan peta kehidupan kita untuk mengoordinasikan bantuan dan pemulihan lebih cepat dan adil.

siapa yang akan menjadi presiden pada tahun 2016 reddit

Sebelum virus corona tiba, baik wilayah metropolitan maupun megaregion yang mapan—kombinasi dua atau lebih wilayah metro—berkonsolidasi pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Laporan singkat ini menyajikan bukti yang mendokumentasikan tren ini, dan membuat kerangka kerja kebijakan negara bagian dan federal baru untuk mengatasi masalah kesetaraan lintas yurisdiksi.satuyang muncul ketika aktivitas sehari-hari terjadi di suatu megaregion.

mengapa perbatasan terbuka itu buruk

Akar tata kelola perkotaan di AS

Ide-ide konvensional tentang tata kelola perkotaan di AS sebagian besar lahir selama Era Progresif di awal 1900-an—masa tanpa mobil, ketika pusat kota menjadi pusat perubahan budaya dan pertumbuhan ekonomi. Kebijakan yang sama ini digunakan untuk secara aktif menciptakan dan menegakkan segregasi rasial di era Jim Crow. Setelah Perang Dunia II dan gerakan Hak Sipil, pemukiman pinggiran kota, penerbangan putih, gaya hidup mobil-sentris, dan disinvestasi yang sesuai di inti perkotaan yang padat mendominasi lanskap pembangunan Amerika. Pola pertumbuhan yang tidak merata ini tidak mengharuskan kita untuk memikirkan kembali tata kelola, karena konsep dasar otoritas kota dan rezim peraturan yang digunakan otoritas di kota diterjemahkan dengan cukup baik ke dewan kota dan dewan kabupaten baru yang muncul.

Baru-baru ini, bagaimanapun, hiper-aglomerasi pekerjaan sektor pengetahuan dan pinggiran kota pekerjaan dan kemiskinan telah menggeser dinamika spasial dan politik urbanisasi lagi. Kali ini, modal telah diinvestasikan kembali di pusat kota yang sudah mapan dan menjadi pusat kegiatan pinggiran kota. Hasilnya besar daerah polisentris , atau megapolitan America di mana pekerjaan, perumahan, dan konsumsi cenderung terjadi di berbagai yurisdiksi kota lebih dari sebelumnya. Tidak lagi jarang bagi seseorang untuk bepergian antar kota atau pusat kota, atau kotamadya pinggiran kota dan kota kecil untuk berinvestasi dalam menciptakan atau menciptakan kembali distrik pusat kota yang lebih padat dan dapat dilalui dengan berjalan kaki.

Memang, tren ini tercermin dalam data terbaru yang tersedia dari Dinamika Majikan-Rumah Tangga Biro Sensus AS survei . Sejak yang terbaru definisi wilayah metropolitan didirikan oleh Kantor Manajemen dan Anggaran (OMB) pada tahun 2000 (dan diperbaiki pada tahun 2010), dua wilayah metro AS telah resmi digabung saja sekali , ketika wilayah statistik metropolitan Bristol, Va. dan Kingsport-Bristol, Tenn. (MSA) bergabung pada tahun 2003. Namun, tujuh belas tahun kemudian, data menunjukkan polisentrisitas baru dan belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah metro di seluruh AS (lihat Lampiran ). Menunggu konfirmasi dari Survei Komunitas Amerika, empat megaregion AS (kombinasi MSA yang memenuhi kriteria OMB untuk digabungkan) telah muncul:

  • Raleigh-Cary dan Durham-Chapel Hill di Carolina Utara
  • Oxnard-Thousand Oaks-Ventura, Riverside-San Bernardino-Ontario dan Los Angeles-Long Beach-Anaheim di California selatan
  • Ogden-Clearfield, Provo-Orem, dan Salt Lake City di Utah
  • Worcester, MA-CT dan Boston-Cambridge-Newton, MA-NH

Tren ini, dikombinasikan dengan kebutuhan mendesak untuk mengatasi dampak pandemi yang berbeda di dalam megaregion, menunjukkan bahwa inilah saatnya untuk secara serius memikirkan kembali mekanisme tata kelola perkotaan.

Ketimpangan yang sudah ada sebelumnya di dalam wilayah menciptakan dampak COVID-19 yang tidak merata

Ketimpangan telah meningkat baik di dalam maupun di antara wilayah di AS, dan virus corona adalah penghalang bagi unta. Ketiadaan lembaga pemerintahan daerah khususnya bermasalah untuk mengatasi masalah pemerataan di daerah. Misalnya, seorang pekerja mungkin tinggal di kotamadya yang berbiaya lebih rendah dan bekerja di kota yang lebih kaya. Pendapatan yang dihasilkan di daerah kaya biasanya tidak akan mendukung layanan yang tersedia di lingkungan pekerja yang berbiaya lebih rendah jika berada di daerah yang berbeda. Ada banyak konsekuensi lain untuk memiliki ketidakcocokan antara bagaimana kita mendefinisikan batas-batas administratif oleh satu kotamadya dan pola spasial polisentris dari kehidupan kita sehari-hari:

mengalahkan komunitas Afrika-Amerika
  • Keputusan penggunaan lahan dibuat di tingkat lokal (kabupaten dan kotamadya), tetapi pasokan perumahan seringkali tidak dibuat di dekat pekerjaan. Ini menjadi masalah lingkungan dan transportasi bagi semua orang, tetapi terutama mahal bagi kotamadya berpenghasilan rendah yang menyerap kelebihan permintaan akan perumahan yang tidak dapat dipenuhi oleh kota-kota berbiaya tinggi, dan pekerja berpenghasilan rendah yang menanggung biaya perjalanan jarak jauh. .
  • Gesekan tata kelola antara yurisdiksi yang berdekatan membuatnya sulit untuk memanfaatkan infrastruktur transportasi yang ada secara efisien, dan yurisdiksi individu memiliki sedikit pengaruh atau insentif untuk membuat keputusan terkoordinasi dengan yurisdiksi tetangga tentang bagaimana dan di mana menempatkan kapasitas infrastruktur baru.
  • Area pengembangan tenaga kerja lokal di bawah kebijakan tenaga kerja federal tidak diharuskan untuk menyelaraskan dengan area pengembangan ekonomi regional, sehingga sulit bagi perencana pembangunan ekonomi untuk bermitra dengan dewan tenaga kerja untuk menghubungkan pekerja secara strategis dengan pekerjaan yang tersedia dan inisiatif penciptaan lapangan kerja sebagai suatu wilayah.
  • Batas yurisdiksi sering memisahkan komunitas kulit putih yang memiliki hak istimewa dari komunitas Hitam dan Latin atau Hispanik, yang kemudian harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk bekerja, bernafas lagi udara yang tercemar, dan tuan rumah lebih dari bagian mereka penggunaan lahan beracun. Tata kelola yang terfragmentasi di suatu wilayah menjadi fondasi struktural untuk rasisme lingkungan, yang diperburuk oleh COVID-19 di komunitas Hitam dan Latin atau Hispanik dengan kesehatan dan keuangan yang sudah tidak proporsional. biaya .
  • Di daerah dengan pertumbuhan lambat di mana sumber daya paling terbatas, tidak berkelanjutan pertumbuhan terus menyebar di pinggiran kota melalui investasi infrastruktur berbiaya tinggi yang dibangun dengan akuntansi jangka pendek dengan pinjaman jangka panjang, sementara lingkungan yang mapan menurun.

Bay Area yang lebih besar mencontohkan banyak dari tantangan ini. Ini adalah megaregion polisentris yang muncul di mana tunawisma, perpindahan, kenaikan biaya perumahan, lalu lintas, dan perjalanan super menjadi semakin tidak dapat dipertahankan. Pada 2016, Stockton, California adalah satu-satunya MSA di Amerika Serikat di mana mayoritas penduduk yang bekerja dipekerjakan di MSA lain, dengan aliran tunggal terbesar adalah 20% ke San Francisco-Oakland-Hayward. Selain itu, sebuah diperkirakan 47% dari semua pekerja yang tinggal di Stockton MSA mendapatkan upah rendah. Sebagian besar pekerja berupah rendah yang bepergian keluar dari Stockton menunjukkan bahwa area ini telah menjadi komunitas kamar tidur para pekerja penting tetapi berupah rendah yang membantu menjaga ekonomi Bay Area tetap berjalan, namun mereka bepergian sejauh ini (dengan biaya lingkungan dan pribadi yang besar) karena mereka tidak mampu untuk tinggal di tempat mereka bekerja. MSA Stockton juga tidak mendapatkan keuntungan dari basis pendapatan pajak yang diperoleh MSA yang lebih kaya, yang membuatnya menantang untuk memberikan pelayanan kepada warganya.

peta1

Tampaknya ada setidaknya dua jenis megaregion polisentrik yang berbeda yang muncul di AS:

  • Kota yang sangat besar dengan pertumbuhan pekerjaan dan gudang komuter yang berkembang ke MSA dan kota-kota tetangga, seperti megaregion New York, Los Angeles, dan Boston.
  • Jaringan MSA yang lebih kecil yang telah menjadi megaregion polisentris, seperti Cleveland-Elyria, Akron, dan Canton-Massillon di Ohio; Greensboro, High Point, dan Winston-Salem (Piedmont Triad) di North Carolina; dan Salt Lake City, Provo, dan Ogden (Front Wasatch) di Utah.

Beberapa dari megaregion yang baru muncul ini melintasi batas negara bagian (New York, Washington-Baltimore, dan Boston-Worcester-Providence). Dalam setiap kasus, meningkatnya polisentrisitas menghasilkan tantangan tata kelola yang akan membutuhkan pendekatan baru untuk memecahkan masalah.

Agenda untuk penelitian dan kebijakan regional

Dalam jangka pendek, negara bagian dan daerah sangat membutuhkan bantuan fiskal untuk meningkatkan kapasitas mereka dalam menanggapi pandemi COVID-19, menutupi kekurangan anggaran, dan mempertahankan tenaga kerja lokal mereka. Meskipun ada isu-isu khusus (seperti pelacakan kontak dan strategi pembukaan kembali) yang jelas membutuhkan beberapa tingkat koordinasi lintas-yurisdiksi informal, sebagian besar pemerintah daerah dan negara bagian tidak akan memiliki kapasitas untuk terlibat dalam upaya reformasi tata kelola sampai situasinya stabil.

Namun, ketika kotamadya dan negara bagian setempat memulai proses pemulihan yang panjang, kegagalan yang berkelanjutan untuk mengatasi tata kelola yang retak di dalam kawasan dan megaregion akan melemahkan kapasitas kita untuk mengatasi masalah pada skala yang diperlukan dan memperburuk ketidaksetaraan intra dan antar kawasan. Sudah ada model yang lebih baik di beberapa wilayah AS dan di banyak negara di seluruh dunia, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menyempurnakan kekuatan dan keterbatasan berbagai pendekatan terhadap tata kelola regional. Fitur utama yang perlu dipertimbangkan dalam menilai pendekatan yang berbeda meliputi:

  • Pembagian keuntungan . Badan legislatif negara bagian dapat bertindak untuk membentuk dan mendanai pemerintah daerah. Oregon Metro (Portland) dan Kota Kembar Dewan Metropolitan di Minnesota adalah model. Prinsip panduan harus menetralisir persaingan subregional dan memaksimalkan kerja sama untuk upaya pembangunan ekonomi melalui bagi hasil.
  • Sukarela atau diamanatkan . Perencanaan wilayah dapat dilakukan secara sukarela melalui kerjasama atau diamanatkan dan didukung oleh aliran dana. Badan atau upaya perencanaan daerah yang paling layak dan efektif kemungkinan akan mengandung unsur-unsur dari keduanya. Namun, model kooperatif sukarela yang ketat mengarah pada perencanaan dalam ruang hampa dengan sumber daya dan penegakan yang tidak memadai untuk implementasi.
  • skala yang sesuai . Tujuan pengelolaan lingkungan beroperasi pada skala ekosistem, sementara tantangan perumahan dan transportasi beroperasi pada skala pasar tenaga kerja. Mengaitkan pendapatan dari perubahan penggunaan lahan dan utilitas untuk pengelolaan lingkungan akan menciptakan mekanisme baru untuk menyelaraskan biaya dan manfaat dan untuk mengamanatkan dan memprogram inisiatif keadilan lingkungan. Itu Komisi Pinelands dari New Jersey adalah preseden.
  • Wilayah multinegara. Pemerintah federal dapat bertindak untuk membentuk otoritas regional lintas negara bagian di wilayah seperti New York, Washington, D.C., Boston, dan Kansas City, Mo. Otoritas Lembah Tennessee adalah preseden.
  • Kapasitas dan otoritas organisasi . Organisasi perencanaan metropolitan (MPO) yang ditunjuk adalah mekanisme yang ada untuk mengarahkan dana federal ke daerah untuk administrasi program yang terkait dengan transportasi. Namun, organisasi-organisasi ini bervariasi secara signifikan dalam struktur, kapasitas, kewenangan pelaksanaan, dan efektivitasnya. Undang-undang federal (dan sumber daya terkait) dapat merampingkan dan menstandarisasi entitas ini, dan memusatkan tujuan ekuitas dalam mandat mereka.
  • Prioritas kereta api . Di Merancang Megaregion , Jonathan Barnett menekankan pentingnya rel yang cukup cepat yang menghubungkan kota-kota. Kita dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan memprioritaskan dan mendanai proyek kereta api regional, negara bagian, dan federal yang selaras dengan permintaan mobilitas kereta api antarkota yang ditunjukkan oleh arus perjalanan pulang pergi dari megaregion yang sudah mapan dan yang sedang berkembang.

Implikasi bagi pertumbuhan inklusif dan perencanaan wilayah

Penetapan batas wilayah suatu wilayah, serta bagaimana dan apakah akan melakukannya sama sekali , telah menjadi bahan perdebatan sengit di studi perkotaan dan geografi ekonomi untuk sebuah lama . Upaya untuk mendefinisikan dan mengikat regional yang selalu berubah ruang dan imajiner membawa konsekuensi untuk mengkonsolidasikan kekuatan politik, menyelaraskan berbagai kepentingan (dan pemangku kepentingan), dan membentuk identitas daerah. Di era produksi global, meningkatnya ketimpangan ekonomi, segregasi spasial yang terus-menerus, dan munculnya superstar kota-kota di AS seperti San Francisco, Seattle, dan Boston, kekurangan pasokan perumahan yang kronis dan kenaikan biaya mendorong banyak pekerja di daerah tersebut semakin jauh dari pekerjaan mereka . Sebagai Amy Liu dan Nathan Arnosti dicatat , hubungan antara pertumbuhan dan pemerataan regional yang berkelanjutan dan arena kelembagaan untuk mencapai pertumbuhan yang lebih inklusif telah muncul sebagai salah satu tantangan yang menentukan di awal abad ke-21, baik di dalam maupun di seluruh wilayah.

bagaimana imigran gelap mendapatkan keuntungan?

Banyak wilayah metropolitan di Amerika Serikat sudah menghadapi kegagalan tata kelola regional. Saat megaregion muncul, kegagalan ini diperbesar dalam skala, cakupan, dan dampak. Dalam praktiknya, ini mengarah pada dinamika persaingan lintas yurisdiksi alih-alih kerja sama. Dengan datangnya pandemi global, kami membayar harga nyawa karena gagal mengatasi masalah struktural ini.

Kebutuhannya mendesak saat kita menghadapi krisis kesehatan masyarakat yang besar dengan dampak yang tidak proporsional pada komunitas Hitam dan Latin atau Hispanik. Dalam jangka panjang, menyelaraskan perencanaan dan alokasi sumber daya dengan cara kita hidup adalah satu-satunya cara untuk benar-benar menciptakan pertumbuhan inklusif dan kemakmuran bersama.

Lihat lampiran.