Bisakah Biden mempertahankan keunggulannya?

Saat debat pertama semakin dekat, mantan wakil presiden Joe Biden memimpin dalam persaingan pencalonan presiden dari Partai Demokrat. Tetapi kesalahan yang tidak disengaja seperti pernyataannya tentang senator segregasi James O. Eastland dan Herman Talmadge mengancam inti dari dukungannya—pemilih Afrika-Amerika yang hingga kini lebih memilihnya daripada hanya kaum liberal kulit putih tetapi juga kandidat Afrika-Amerika Cory Booker dan Kamala Harris .

Keunggulan Biden hampir seluruhnya terletak pada kekuatannya di antara pemilih Afrika-Amerika, yang merupakan sebagian besar suara Demokrat di hampir setiap pemilihan pendahuluan di negara itu. Di 18 negara bagian yang memberikan suara pada atau sebelum Super Tuesday, Data polling CBS menunjukkan bahwa Biden mendapat dukungan penuh dari 50 persen kemungkinan peserta Afrika-Amerika. Kamala Harris berada di urutan ketiga, dengan 11 persen orang Afrika-Amerika, sementara Cory Booker hanya memiliki 3 persen. Sebaliknya, suara putih terbagi, dengan Biden 26 persen, Warren 21 persen, dan Sanders 16 persen.

Ketergantungan Biden pada dukungan Afrika-Amerika menggarisbawahi potensi konsekuensi dari kerusakan yang dia timbulkan pada dirinya sendiri. komentar keliru tentang kerja sama dengan senator segregasionis awal karirnya. Saya berada di sebuah kaukus dengan James O. Eastland, kenang Biden. Dia tidak pernah memanggilku 'bocah', dia selalu memanggilku 'anak'. Sebagai tanggapan, Senator Booker mengeluarkan pernyataan yang menyengat . Anda tidak bercanda tentang menyebut pria kulit hitam 'anak laki-laki.' Pria seperti James O. Eastland menggunakan kata-kata seperti itu, dan kebijakan rasial yang menyertainya, untuk mengabadikan supremasi kulit putih dan menghilangkan kemanusiaan kita orang kulit hitam Amerika. Hubungan Wakil Presiden Biden dengan segregasionis yang bangga bukanlah model bagaimana kita membuat Amerika menjadi tempat yang lebih aman dan lebih inklusif bagi orang kulit hitam. Booker menyimpulkan dengan menuntut permintaan maaf segera dari Biden atas rasa sakit yang ditimbulkan oleh kata-katanya bagi banyak orang Amerika.



Sebagai tanda yang menggembirakan bagi Biden, selusin anggota Kaukus Hitam Kongres datang untuk membelanya . Jika dia bisa bekerja dengan Eastland, dia orang yang hebat, kata Bennie Thompson, yang mewakili sebuah distrik di negara bagian Mississippi, tempat asal Eastland. House Majority Whip James Clyburn, peringkat tertinggi Afrika Amerika di Kongres, mengatakan bahwa saya bekerja dengan Strom Thurmond sepanjang hidup saya, menambahkan bahwa Anda tidak harus setuju dengan orang untuk bekerja dengan mereka.

Setelah menunjukkan dukungan yang mengesankan ini, Biden menolak untuk mundur, apalagi meminta maaf. Sebaliknya, dia didorong ke belakang, dengan susah payah . Cory harus minta maaf, tegasnya. Dia tahu lebih baik. Tidak ada tulang rasis di tubuh saya; Saya telah terlibat dalam hak-hak sipil sepanjang karir saya. Periode. Periode. Periode. Tidak adanya permintaan maaf yang agresif dari Biden memicu putaran baru kritik, kali ini dengan banyak kandidat bergabung, dan itu memicu komentar tentang keputusan awal kampanye Biden untuk melindungi kandidat mereka dari pers.

Terlepas dari penanganannya yang salah terhadap episode ini, Biden mungkin akan bertahan dengan posisi politiknya yang kurang lebih utuh. Tapi itu telah menimbulkan pertanyaan tentang sejauh mana dia telah mengatasi masalah yang menggagalkan pencalonan presiden dari Partai Demokrat sebelumnya.

Biden menuju balapan ini dalam posisi yang sangat kuat. Dukungannya terutama berasal dari delapan tahun pelayanannya sebagai wakil presiden mantan presiden Barack Obama. Delapan puluh enam persen dari kemungkinan pemilih di negara bagian awal yang secara serius mempertimbangkan untuk mendukung Biden mengutip ini sebagai alasan, dibandingkan dengan 57 persen untuk sikap kebijakannya. Sebaliknya, 79 persen dari mereka yang mempertimbangkan Sanders, 88 persen dari mereka yang mempertimbangkan Warren, 82 persen dari mereka yang mempertimbangkan Buttigieg, dan 77 persen dari mereka yang mempertimbangkan Harris mengutip sikap mereka masing-masing tentang masalah kebijakan sebagai alasan untuk mempertimbangkannya. Anehnya, pentingnya layanan Biden sebagai wakil presiden hampir tidak bervariasi lintas jenis kelamin, ras, etnis, ideologi, dan usia.

Selain dukungannya di antara orang Afrika-Amerika, elektabilitas yang dirasakan Biden adalah aset utama. Tujuh puluh delapan persen Demokrat di negara bagian awal menyebut kemampuan kandidat untuk mengalahkan Donald Trump sebagai sangat penting, dibandingkan dengan hanya 40 persen yang memberikan bobot ini untuk memiliki ide kebijakan baru, sementara 74 persen berpikir yang terbaik untuk mencalonkan kandidat dengan pengalaman politik nasional. Tidak mengherankan, di antara kemungkinan pemilih yang mempertimbangkan Biden, 75 persen percaya bahwa dia mungkin akan mengalahkan Trump. Sebaliknya, hanya 51 persen pemilih yang mempertimbangkan Sanders memandangnya sebagai pemenang kontes head-to-head dengan Trump. Bagi mereka yang mempertimbangkan Warren, angka ini mencapai 39 persen; untuk Harris, 36 persen; untuk Buttigieg, 30 persen.

Biden paling kuat di antara pemilih yang lebih tua dan paling lemah di antara orang dewasa muda. Ini adalah sumber kekuatan potensial lainnya, karena secara historis, pemilih berusia di atas 50 tahun lebih cenderung memilih daripada rekan-rekan mereka yang lebih muda. Profil Sanders adalah kebalikannya, dengan 26 persen dukungan di antara pemilih berusia 18 hingga 29 tahun, dibandingkan dengan hanya 7 persen di antara mereka yang berusia 65 tahun ke atas. Dukungan untuk tiga pesaing utama lainnya—Warren, Buttigieg, dan Harris—tidak berbeda secara signifikan menurut usia.

Hingga kini Biden telah memimpin pesaing Demokratnya di setiap survei nasional sejak ia secara resmi mengumumkan kampanyenya. Rata-rata terbaru dari survei ini memberi Biden 32 persen suara, dibandingkan dengan 15 persen untuk Sen. Bernie Sanders dan 12 persen untuk Sen. Elizabeth Warren. Dan Biden memimpin para pesaingnya di 18 negara bagian yang pemilihan pendahuluannya akan diadakan sebelum atau pada Selasa Super. Itu Pelacak Medan Pertempuran Berita CBS menemukan bahwa di negara bagian ini secara keseluruhan, Biden memenangkan 31 persen suara, dibandingkan dengan 17 persen untuk Warren, 16 persen untuk Sanders, 10 persen untuk Sen. Harris, dan 8 persen untuk Walikota Pete Buttigieg.

Seperti yang ditunjukkan oleh rekan saya Elaine Kamarck, pemilihan pendahuluan adalah permainan berurutan di mana hasil di negara bagian paling awal membentuk pilihan dan hasil dalam kontes berikutnya. Maka, penting bahwa Biden juga memimpin dalam empat kontes pertama.

  • Dia rata-rata 25 persen dalam rendah , dengan Sanders kedua dengan 19 persen, Buttigieg ketiga dengan 12 persen, dan Warren keempat dengan 10 persen.
  • Di New Hampshire dia menguasai 30 persen suara; Sanders, Warren, dan Buttigieg mengikuti masing-masing dengan 17 persen, 11 persen, dan 10 persen.
  • nevada memberi Biden 31 persen, dibandingkan dengan 18 persen untuk Sanders dan 15 persen untuk Warren.
  • Karolina selatan adalah keadaan awal terbaik Biden: dia memenangkan 41 persen suara, dengan Sanders tertinggal di 14 persen dan Warren di 13 persen.

Tetapi untuk mempertahankan posisi yang membuat iri ini, Biden harus seyakin mungkin dan bebas dari kesalahan secara manusiawi. Jika pemilih utama Demokrat mulai meragukan bahwa dia adalah kandidat yang paling mungkin untuk mengalahkan Donald Trump—seperti yang telah kita lihat, pilar penting dari dukungan ini—dukungannya bisa berkurang. Pada 2008, sebelum pemilihan Hillary Clinton menikmati keuntungan besar di antara orang Afrika-Amerika—sampai Barack Obama memenangkan kaukus Iowa. Begitu aura keniscayaan Clinton tertusuk, sentimen Afrika-Amerika bergeser dengan cepat dan, ternyata, tidak dapat diubah. Paling lambat Maret tahun depan, kita akan tahu apakah sejarah berulang.