Kampanye anti korupsi yang korup

Hutan hujan Amazon telah pembakaran selama berminggu-minggu. Namun presiden sayap kanan Brasil, Jair Bolsonaro, dimobilisasi angkatan bersenjata untuk membantu mengatasi kebakaran hanya dalam beberapa hari terakhir—dalam menghadapi ancaman para pemimpin Eropa untuk menangguhkan kesepakatan perdagangan besar dan kemungkinan boikot yang meluas terhadap produk-produk Brasil. Dan meskipun pemerintahan Bolsonaro kembalikan dan lemahnya penegakan hukum yang melindungi Amazon adalah akar penyebab krisis, mendorong para peternak untuk membakar untuk membuka lahan untuk pertanian, tidak disebutkan adanya perubahan kebijakan.

Krisis di Amazon adalah contoh nyata dari kerusakan yang dapat terjadi ketika pemerintah secara tegas tunduk pada kepentingan bisnis. Ini juga menyoroti fenomena yang semakin umum: manipulasi sinis dari upaya anti-korupsi untuk melemahkan demokrasi dan memajukan agenda politik otoriter.

Beberapa ekonom konservatif berpendapat bahwa korupsi bisa jinak, atau bahkan bermanfaat, karena memungkinkan pelaku ekonomi untuk melewati peraturan, sehingga memungkinkan pasar berfungsi lebih efektif. Meskipun mungkin ada kasus korupsi jinak, kenyataannya korupsi merusak pasar, melindungi pemain lama dari tantangan kompetitif dengan menghalangi masuknya aktor baru, menghancurkan tatanan moral masyarakat, dan menghambat pembangunan ekonomi. Memang, seperti yang ditunjukkan oleh Indeks Persepsi Korupsi (CPI) Transparency International, ada korelasi terbalik yang kuat antara pembangunan dan korupsi.



alasan hillary clinton tidak boleh jadi presiden

Menurut data IHK terbaru , negara paling tidak korup di dunia adalah Denmark dan Selandia Baru. Keduanya telah mencapai standar hidup yang tinggi. Sebaliknya, negara-negara paling korup di dunia adalah Somalia, Sudan Selatan, dan Suriah—semuanya miskin dan terperosok dalam konflik. Diberi peringkat dari yang paling tidak korup hingga yang paling korup, Amerika Serikat berada di urutan ke-22 dalam daftar 180 negara; di antara negara berkembang dan negara berkembang utama, India berada di peringkat ke-78, China di peringkat 87, Brasil di peringkat 105, dan Nigeria di peringkat 144.

Data tersebut juga menunjukkan bahwa kepercayaan umum bahwa korupsi sudah tertanam di beberapa masyarakat tidak dapat dibenarkan. Tingkat korupsi dapat dan memang berubah, terkadang cukup tajam. Beberapa abad yang lalu, korupsi merajalela di negara-negara seperti Inggris, yang saat ini menempati urutan ke-11 dalam CPI. Dan contoh terbaru dari Asia menunjukkan peningkatan dapat terjadi dengan cepat. Sebelum pemerintahan sendiri pada tahun 1959, Singapura dilanda korupsi; sejak 1995 (ketika CPI diperkenalkan), ia secara konsisten menempati peringkat di antara negara-negara Asia yang paling tidak korup. Tahun ini, mencapai tempat ketiga (bersama dengan Finlandia, Swedia, dan Swiss). Demikian juga, Jepang berada di urutan ke-18, dan Hong Kong naik dengan cepat ke posisi ke-14.

Pemberantasan korupsi tidak selalu mudah. Hubungan antara manajemen korupsi dan kompromi demokratis adalah kompleks dan tidak dipahami secara umum. Inilah alasan mengapa banyak pemimpin yang telah berkuasa dengan niat tulus untuk mengendalikan korupsi malah malah memupuk kronisme dan malah merusak demokrasi.

Itulah apa telah terjadi di Brasil tahun lalu, ketika mantan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva dipenjara untuk korupsi, bukan sebagai upaya jujur ​​untuk membangun sistem politik yang lebih transparan, melainkan untuk mengecualikannya dari pemilihan presiden, yang menurut jajak pendapat dia akan menang, dengan demikian memungkinkan kemenangan Bolsonaro.

Beberapa pemimpin politik mengambil pendekatan yang lebih langsung, meluncurkan pembersihan korupsi yang menargetkan saingan atau kritikus untuk penuntutan. Di negara-negara yang penuh dengan korupsi tingkat tinggi, ini mudah dilakukan: para pemimpin dapat memulai dengan membidik mereka yang menantang otoritas mereka. Apa yang dimulai sebagai gerakan antikorupsi berakhir sebagai instrumen kronisme dan kontrol media. Dan dengan menciptakan zona aman bagi para loyalis, seringkali berakhir dengan memperburuk korupsi.

Kampanye yang dilakukan oleh Presiden Nigeria Muhammadu Buhari sejak pemilihannya pada tahun 2015 secara luas dilihat sebagai memiliki lawan yang ditargetkan dan sekutu yang terhindar. Risiko yang sama ada di banyak negara lain.

Korupsi dapat melibatkan bahkan mereka yang lebih memilih untuk beroperasi sesuai dengan hukum, terutama di negara-negara yang endemiknya. Saya secara pribadi terjebak dalam situasi seperti itu pada tahun 1992, ketika meninggalkan Moskow setelah konferensi lima hari. Petugas imigrasi di bandara melihat paspor saya dan berkata dengan muram, Visa Anda untuk empat hari. Sudah habis kemarin. Kemudian, tanpa mengedipkan mata, dia meminta suap . Melihat ke belakang, saya mengagumi keberanian saya—saya menawar, dan kami menetapkan . Tetapi ketika dia mencap paspor saya, saya berpikir bahwa jika ada orang yang melihat, saya bisa ditangkap karena menyuap petugas. Saya panik, menyambar paspor saya, dan berlari ke gerbang saya tanpa membayar suap. Sampai hari ini, saya tidak tahu apakah tindakan saya dapat dipertahankan secara moral. Saya membuat kontrak dan mengingkari di pihak saya. Jarang merasa bersalah karena tidak membayar suap, tetapi saya hidup dengan perasaan itu selama beberapa waktu.

raj chetty pindah ke kesempatan

Tetapi fakta bahwa saya ditempatkan pada posisi itu menunjukkan betapa mudahnya korupsi dapat berkembang biak, terutama dalam konteks di mana itu sudah menjadi bagian yang tertanam dalam kehidupan sehari-hari. Dalam kasus seperti itu, sistem yang korup rentan tidak hanya terhadap korupsi itu sendiri, tetapi juga terhadap inisiatif anti-korupsi bermotivasi politik yang mengakar ketidakseimbangan kekuasaan yang seharusnya mereka atasi dan memfasilitasi kebangkitan rezim yang tidak demokratis. Skala kehancuran yang dapat ditimbulkan oleh manipulasi semacam itu terlihat jelas di Amazon saat ini.