Keretakan pendidikan pada pemilu 2016

2016 Dengan logo Angka

Perpecahan politik yang diciptakan oleh perbedaan dalam pencapaian pendidikan telah muncul di antara para pemilih di seluruh Barat yang demokratis. Dalam pemilihan presiden tahun ini, Donald Trump menarik sebagian besar suara dari orang kulit putih tanpa gelar sarjana, menerima 72 persen suara pria kulit putih non-perguruan tinggi dan 62 persen suara wanita kulit putih non-perguruan tinggi, menurut jajak pendapat keluar CNN . Demikian pula, di Inggris Referendum Juni pada keanggotaan Uni Eropa, 75 persen pemilih dengan gelar pasca sekolah menengah memilih untuk tetap berada di UE sementara 73 persen pemilih tanpa satu memilih untuk meninggalkan UE. Seperti gerakan Trump, kampanye Brexit didefinisikan oleh frustrasi dengan meningkatnya imigrasi dan penurunan prospek ekonomi, kemarahan populis terhadap elit dan institusi yang mapan, dan seruan yang berapi-api terhadap nasionalisme. Meneliti susunan konstituen populis ini menunjukkan bahwa pencapaian pendidikan membantu menjelaskan kekuatan yang membentuk reaksi Transatlantik ini.

berapa persen orang amerika adalah kelas menengah?

Menjelang pemilihan, banyak yang percaya Hillary Clinton akan menjadi pertama Calon presiden dari Partai Demokrat untuk memenangkan pemilih kulit putih dengan gelar sarjana dan pascasarjana dalam lebih dari enam dekade. Prediksi ini tidak sepenuhnya menjadi kenyataan. Clinton hilang lulusan perguruan tinggi kulit putih sebesar empat poin persentase (45 persen–49 persen). Clinton bahkan berkinerja buruk di antara wanita kulit putih dengan gelar sarjana, hanya memenangkan 51 persen suara mereka. Namun secara keseluruhan, Clinton memenangkan pemilih dengan gelar sarjana (52 persen) dan Trump memenangkan pemilih tanpa gelar sarjana (52 persen). Secara nasional, 27,8 persen orang Amerika setidaknya memiliki gelar BA. Namun, pencapaian pendidikan sangat tidak setara di antara negara bagian. Di negara bagian yang paling berpendidikan, 38,2 persen telah mendapatkan gelar BA atau lebih; pada tingkat pendidikan paling rendah, angka ini hanya mencapai 17,3 persen.

Pada hari Selasa, Trump memenangkan setiap negara bagian di bawah rata-rata nasional untuk gelar sarjana kecuali Maine, Nevada, dan New Mexico. Untuk bagiannya, Clinton memenangkan setiap negara bagian di atas rata-rata dengan pengecualian Kansas dan Utah.



Bagan yang menunjukkan bahwa dukungan untuk Donald Trump lebih rendah di negara bagian dengan pencapaian pendidikan yang lebih tinggi, dengan beberapa pengecualian.

Catatan: Pendidikan agak berkorelasi lebih erat dengan suara Trump (R2= .58) daripada suara Clinton (R2= .49). Ini kemungkinan karena koalisi Clinton adalah koalisi multiras (Clinton memenangkan 71 persen suara lulusan perguruan tinggi non-kulit putih dan 75 persen suara non-kulit putih tanpa gelar) sementara Trump sebagian besar berkulit putih (Trump memenangkan 49 persen lulusan perguruan tinggi kulit putih suara dan 67 persen suara dari kulit putih tanpa gelar).

kondisi kesehatan saat ini di AS

Jadi, sementara Clinton tidak memecahkan rekor pemungutan suara Partai Republik dari pemilih berpendidikan perguruan tinggi kulit putih, hasil hari Selasa masih menunjukkan kesenjangan pendidikan yang signifikan di antara para pemilih.

Ini tidak mengejutkan: sepanjang musim kampanye, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa pencapaian pendidikan memainkan peran penting dalam menentukan preferensi pemilih. Lembaga Penelitian Agama Publik survei dirilis pada bulan Oktober menemukan bahwa 22 persen kelas pekerja kulit putih Amerika percaya Clinton memahami tantangan yang mereka hadapi sementara 36 persen mengatakan Trump lebih memahami tantangan mereka. Persentase yang sebanding (37 persen) dari orang kulit putih berpendidikan perguruan tinggi mengatakan bahwa Clinton memahami masalah mereka dengan hanya 26 persen yang mengatakan hal yang sama tentang Trump.

Itu survei menemukan beberapa posisi kebijakan yang berbeda dipegang oleh orang kulit putih dengan latar belakang pendidikan yang berbeda. Misalnya, 56 persen orang Amerika kelas pekerja kulit putih menyatakan dukungan untuk membangun tembok di perbatasan Meksiko dibandingkan dengan hanya 35 persen orang kulit putih Amerika berpendidikan perguruan tinggi. Ketika ditanya tentang dukungan mereka untuk larangan sementara imigrasi Muslim, 30 persen dari kelas pekerja kulit putih Amerika menyatakan mereka sangat menyukai larangan tersebut sementara hanya 14 persen kulit putih dengan pendidikan perguruan tinggi setuju. Pada perdagangan, 60 persen kulit putih kelas pekerja mengatakan perjanjian perdagangan bebas berbahaya karena mereka menggusur pekerjaan dan menekan upah sementara hampir sebagian besar (49 persen) orang kulit putih Amerika berpendidikan perguruan tinggi tidak setuju, mengutip perjanjian perdagangan bebas sebagai peluang untuk membuka pasar bagi perusahaan AS.

Kedua kelompok juga menunjukkan perbedaan mencolok dalam orientasi mereka yang lebih luas. Orang Amerika kulit putih berpendidikan perguruan tinggi (56 persen) mengatakan masyarakat Amerika sekarang lebih baik daripada di tahun 1950-an sementara 65 persen orang kulit putih kelas pekerja Amerika percaya bahwa keadaan hari ini lebih buruk daripada setengah abad yang lalu. Sepenuhnya 32 persen orang kulit putih kelas pekerja merasa bahwa diskriminasi terhadap orang kulit putih telah menjadi sama parahnya dengan diskriminasi terhadap orang kulit hitam dan minoritas lainnya, dibandingkan dengan 13 persen orang kulit putih berpendidikan perguruan tinggi. Secara total, 26 persen kulit putih kelas pekerja mendukung proposisi bahwa negara membutuhkan seorang pemimpin yang bersedia melanggar beberapa aturan untuk membuat kita kembali ke jalur yang benar; hanya 7 persen orang Amerika berpendidikan perguruan tinggi kulit putih yang setuju.

Perbedaan antara kedua kelompok ini menunjukkan bahwa kesenjangan pendidikan merupakan faktor penting yang membentuk dua pandangan dunia yang berbeda dan semakin antitesis. Politik Amerika saat ini bergulat dengan meningkatnya jarak ideologis antara elit sosial-ekonomi Partai Demokrat dan kelas pekerja Partai Republik. Perpecahan ini membantu kita memahami tantangan populis kepada para pemimpin di negara demokrasi di seluruh Barat, sebuah tantangan yang jika salah ditangani dapat meluas ke demokrasi itu sendiri.

manakah dari berikut ini yang carter lakukan dalam usahanya untuk membebaskan orang amerika yang disandera oleh iran?

Namun, dalam kerangka ini, perbedaan penekanan yang signifikan tetap ada. Beberapa pengamat berpendapat bahwa ketidakpuasan populis terutama berasal dari keadaan ketidakamanan ekonomi dan merupakan permintaan untuk memperbaiki kecemasan ekonomi yang disebabkan oleh deindustrialisasi dan globalisasi. Yang lain mengklaim bahwa populisme pada dasarnya merupakan reaksi terhadap sentimen pengucilan budaya. Pendukung tesis ketidakamanan ekonomi membuat kasus mereka dengan menggunakan berbagai ukuran kesejahteraan ekonomi seperti tren pendapatan dan statistik pekerjaan. Pendukung tesis reaksi balik budaya, di sisi lain, fokus pada sikap nativis dan xenofobia dan pada keyakinan politik yang dimotivasi oleh nostalgia. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa bobot relatif dari faktor-faktor ini akan sama dari satu negara ke negara berikutnya.

Tidak mengherankan bahwa setelah hasil pemilihan presiden minggu lalu yang tidak terduga, banyak analisis terkonsentrasi pada penentuan apakah ketidakamanan ekonomi atau reaksi budaya lebih penting dalam memotivasi dukungan kelas pekerja kulit putih yang tak terduga untuk Trump. Sangat mungkin bahwa pencapaian pendidikan mempengaruhi posisi ekonomi individu dan rasa memiliki budaya mereka. Konon, penelitian tentang kebangkitan populisme kontemporer masih dalam tahap awal. Brexit dan kenaikan Donald Trump ke kursi kepresidenan Amerika menawarkan studi kasus yang sangat baik untuk memeriksa masalah ini, yang mungkin mendominasi politik demokrasi barat untuk beberapa waktu.