Pemerintah tidak akan memberi kita kekebalan kawanan. Bisnis bisa.

Ketika vaksin COVID tersedia secara luas – terima kasih kepada kedua pemerintahan – kita sekarang menghadapi kenyataan bahwa COVID masih menyebar dan banyak orang tidak ingin divaksinasi. Pemerintah tidak akan memaksa mereka, tetapi bos mereka bisa.

Skeptis vaksin memiliki banyak alasan – berkembang terlalu cepat, efek samping, tidak percaya politisi dan 'ilmuwan' pemerintah mendorongnya, dll. Ada banyak pesan yang bermaksud baik studi tentang cara mengatasi alasan tersebut dan banyak survei yang mengatakan segala sesuatunya berjalan ke arah yang benar – a terkini satu yang ditemukan hanya 24% yang masih mengatakan Tidak mungkin, selamanya

Tetapi ada juga banyak resistensi yang diam-diam. Orang-orang yang tidak ingin divaksinasi tidak mau membicarakannya. Mereka tidak ingin dikhotbahi. Dan mereka bahkan mungkin tidak mengakuinya kepada lembaga survei.



Tanggapan pemerintah adalah kombinasi dari khotbah dan pemberian gratis. Beberapa minggu yang lalu presiden menambahkan satu lagi: vaksinasi sudah gratis, tetapi sekarang majikan yang membiarkan karyawannya divaksinasi juga mendapatkan kredit pajak untuk membayar upah yang hilang. Itu di atas pengumuman layanan masyarakat, dukungan dari selebriti, dan jumlah penampilan tak terbatas dari Dr. Fauci. Ini semua adalah upaya yang mengagumkan, dan, dibandingkan dengan negara lain, Amerika melakukannya dengan baik.

Tapi apakah itu cukup? Apakah kita benar-benar berpikir kita akan mendapatkan kekebalan kawanan, atau bahkan ancaman yang dapat dikelola , apakah lebih dari 20% orang dewasa dan anak-anaknya masih bisa membawa virus? Apakah kita harus berbuat lebih banyak?

Pendekatan yang jelas adalah yang kami terapkan di sekolah kami – mewajibkan vaksinasi dengan pengecualian biasa untuk keberatan kesehatan dan agama.

apakah kita berperang dengan siapa pun

Sayangnya, Amerika saat ini sangat terpolarisasi sehingga hampir tidak ada yang serius membahasnya. Ada banyak orang yang berpendapat bahwa vaksinasi adalah keputusan pribadi dan tidak seorang pun harus diharuskan untuk divaksinasi. Ini mengabaikan fakta bahwa konsekuensi dari setiap keputusan pribadi dapat mempengaruhi ribuan orang lain. Kami tidak membiarkan orang secara pribadi memutuskan untuk mengendarai mobil tanpa lisensi atau sabuk pengaman (atau setelah 3 gelas bir), atau membangun apa yang mereka inginkan di tanah mereka sendiri tanpa persetujuan zonasi. Namun, bahkan membahas persyaratan vaksinasi tampaknya tabu.

Sebagai alternatif, kolega saya Robert Litan menyarankan agar lebih dari sekadar membuatnya gratis: dia mengusulkan pembayaran tunai. Gubernur Jim Justice dari West Virginia menerima gagasan itu, menawarkan obligasi tabungan $ 100 untuk orang-orang muda yang divaksinasi. Namun, sebagai masalah praktis, program suap vaksin nasional sepertinya tidak akan cukup, bahkan jika itu harus melalui Kongres.

Lalu apakah ada cara untuk mendapatkan herd immunity selain berdakwah & berdoa? Ya.

Pemerintah tidak akan mengamanatkan vaksinasi, tetapi pemberi kerja dapat melakukannya jika mereka mau

Hal ini diselesaikan hukum di sebagian besar negara bagian bahwa pemberi kerja dapat mewajibkan vaksinasi karena mereka memiliki hak (dan terkadang kewajiban) untuk menetapkan persyaratan kesehatan dan keselamatan untuk tempat kerja mereka. [satu] Menulis untuk Masyarakat untuk Manajemen Sumber Daya Manusia, Allan Smith, J.D. menyatakan, Saat vaksin COVID-19 tersedia, banyak pemberi kerja akan memiliki alasan kuat untuk mewajibkan vaksinasi karyawan, selama kebijakan vaksinasi mereka memiliki pengecualian tertentu, terkait dengan pekerjaan, dan konsisten dengan kebutuhan bisnis… Beberapa layanan kesehatan perusahaan telah meminta staf mereka untuk memvaksinasi, tetapi bagaimana dengan orang lain?

Mengapa majikan melakukan ini? Mungkin karena itu akan menjaga kesehatan karyawan mereka yang lain dan keluarga mereka dan memudahkan untuk menarik karyawan baru. Mungkin karena dapat memberi tahu pelanggan Anda bahwa semua orang di dalam telah divaksinasi dapat membuat mereka kembali lebih cepat. Atau mungkin karena itu cara tercepat untuk berhenti memakai masker.

persyaratan imunisasi majikan bisa membawa kita ke kekebalan kawanan

Tentu saja, mengetahui bahwa mereka memerlukan vaksinasi tidak berarti bahwa semua pemberi kerja, atau bahkan sebagian besar, akan memilih untuk melakukannya. Meskipun demikian, tindakan bahkan oleh sepertiga bisnis AS, menurut perkiraan saya, akan mengarah pada vaksinasi tambahan 12 juta orang dewasa dan mendapatkan penerimaan vaksin lebih dari 80%. [dua] Ini akan membantu mencegah infeksi banyak anak yang tidak dapat divaksinasi dan masih tetap rentan terhadap COVID-19.

adalah resesi datang pada tahun 2021

Jadi apa yang dibutuhkan? Departemen Tenaga Kerja AS (DOL) harus menjelaskan dengan jelas bagaimana pemberi kerja dapat meminta vaksinasi untuk melindungi pekerja mereka sambil mematuhi undang-undang federal. (Aturan darurat COVID DOL sudah terlambat dan dalam proses, tetapi badan tersebut telah menghasilkan banyak pelabuhan aman peraturan di masa lalu dan dapat menambahkan ini tanpa banyak penundaan.)

Meskipun hak majikan untuk meminta vaksinasi jelas, ada beberapa pengecualian. Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (ADA) mengharuskan karyawan dengan alergi atau disabilitas lain yang mencegah vaksinasi ditawarkan akomodasi seperti pekerjaan jarak jauh jika hal itu tidak akan menimbulkan kesulitan yang tidak semestinya pada pemberi kerja. [3] Judul VII Undang-Undang Hak Sipil melarang pemberian vaksinasi kepada mereka yang keberatan karena keyakinan, praktik, atau ketaatan agama yang dipegang teguh, tetapi ini hanya berlaku jika menghormati keberatan tidak memaksakan lebih dari satu tentang paling sedikit biaya atau beban. [4] Perlu juga dicatat bahwa di mana karyawan dilindungi oleh serikat pekerja, persyaratan vaksin kemungkinan harus dinegosiasikan.

Berapa banyak orang yang tercakup dalam pengecualian ini? Sangat sedikit. SEBUAH survei petugas kesehatan yang skeptis terhadap vaksin yang dilakukan pada bulan Desember menemukan bahwa kurang dari 3% menyebutkan alergi atau keberatan agama. Keberatan umum terhadap vaksinasi bukanlah pengecualian hukum dan tidak akan mengatasi persyaratan vaksinasi pemberi kerja.

Sayangnya, tindakan kesehatan masyarakat COVID telah dipolitisasi, tetapi membiarkan bisnis sendiri memutuskan apakah perlu vaksinasi atau tidak harus dilakukan secara bipartisan: Partai Republik dan mereka yang skeptis terhadap peraturan pemerintah harus menghargai bahwa bisnis individu akan membuat keputusan sendiri berdasarkan kebutuhan mereka sendiri. Demokrat dapat menantikan jutaan vaksinasi tambahan.

Karena pemerintah federal tidak akan mengatur, ia harus mencoba kejelasan tentang apa itu tidak mengatur dan membiarkan pasar bekerja. Keputusan pribadi oleh jutaan pemberi kerja, berdasarkan kebutuhan bisnis mereka sendiri, dapat mengubah mereka yang tidak mau. Hasil dari tangan tak terlihat ini bisa menjadi tempat kerja yang lebih aman dan jalur yang lebih cepat menuju Amerika pasca-COVID.

[satu] Terrell (2020) mengutip Prof. Dorit R. Reiss dari UC Hastings College of Law
[dua] Sumber: BLS Employment Report Maret 2021, CIVIQS (2021), dan perhitungan penulis.
[3] Equal Employment Opportunity Commission (EEOC), yang mengatur Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, menyatakan ADA mengizinkan pemberi kerja untuk memiliki standar kualifikasi yang mencakup 'persyaratan bahwa seseorang tidak boleh menimbulkan ancaman langsung terhadap kesehatan atau keselamatan individu di tempat kerja.' EEOC (2020)
[4] Jawaban K.6. EEOC (2020)

Referensi

Adinolfi, Peluncuran Standar Sementara Darurat COVID-19 Karen OSHA Ditunda Tinjauan Hukum Nasional https://www.natlawreview.com/article/osha-s-rollout-covid-19-emergency-temporary-standard-hold 20 April 2021

Survei Vaksinasi Coronavirus CIVIQS.com 20 April 2021 https://civiqs.com/results/coronavirus_vaccine?annotations=true&uncertainty=true&zoomIn=true

Keith, Tamara (2021) Bagaimana Anda Menjangkau Pemilih Trump yang Mengatakan Mereka Tidak Menginginkan Vaksin? Coba Dokter NPR.org 19 Maret 2021 https://www.npr.org/2021/03/19/978407316/how-do-you-reach-trump-voters-who-say-they-dont-want-the-vaccine-try-doctors

Kluger, Jeffrey (2021) Inilah yang Sebenarnya Meyakinkan Orang untuk Divaksinasi Time.com 2 April 2021 https://time.com/5951755/how-to-convince-people-to-get-vaccinated/

Mandavilli, Apoorva, Mencapai 'Herd Immunity' Tidak Mungkin di AS, Para Ahli Sekarang Percaya The New York Times 3 Mei 2021 https://www.nytimes.com/2021/05/03/health/covid-herd-immunity-vaccine.html?smid=em-share

Mastroianni, Peggy, EEOC Surat Diskusi Informal tentang keberatan agama terhadap vaksinasi majikan dan persyaratan kesehatan lainnya. 12 Maret 2012 https://www.eeoc.gov/foia/eeoc-informal-discussion-letter-250

Keengganan Petugas Kesehatan Roy, Brita, Vineet Kumar, & Arjun Venkatesh untuk Mengambil Vaksin Covid-19: Pendekatan Pemasaran Konsumen untuk Mengidentifikasi dan Mengatasi Keraguan Katalis NEJM 29 Desember 2020. https://catalyst.nejm.org/doi/full/10.1056/CAT.20.0676

Siri, Aaron (2021) Undang-undang federal melarang pemberi kerja dan pihak lain untuk mewajibkan vaksinasi dengan vaksin Covid-19 yang didistribusikan di bawah EUA STAT 23 Februari 2021 https://www.statnews.com/2021/02/23/federal-law-prohibits-employers-and-others-from-requiring-vaccination-with-a-covid-19-vaccine-distributed-under-an- amerika serikat /

Smith, Allen (2020) Ketika Pengusaha Dapat Memerlukan Masyarakat Vaksinasi COVID-19 untuk Manajemen Sumber Daya Manusia 8 Desember 2020 https://www.shrm.org/resourcesandtools/legal-and-compliance/employment-law/pages/coronavirus-mandatory-vaccinations.aspx

Terrell, Kenneth Bisakah Majikan Anda Mengharuskan Anda Mendapatkan Vaksin COVID-19? AARP 21 Desember 2020 https://www.aarp.org/work/working-at-50-plus/info-2020/employer-require-covid-vaccine.html

Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit A.S. (2021) Reaksi Alergi Termasuk Anafilaksis Setelah Penerimaan Vaksin COVID-19 Moderna Pertama – Amerika Serikat, 21 Desember 2020-10 Januari 2021 Laporan Mingguan Morbiditas dan Mortalitas 29 Januari 2021

Komisi Kesempatan Kerja Setara AS (2020) Yang Harus Anda Ketahui Tentang COVID-19 dan ADA, Undang-Undang Rehabilitasi, dan Hukum EEO Lainnya: Pertanyaan dan Jawaban Bantuan Teknis 16 Desember 2020 https://www.eeoc.gov/wysk/what-you-should-know-about-covid-19-and-ada-rehabilitation-act-and-other-eeo-laws

Administrasi Keselamatan & Kesehatan Kerja AS (2021b) Program Penekanan Nasional – Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19) DIR 2021-01 12 Maret 2021 https://www.osha.gov/sites/default/files/enforcement/directives/DIR_2021-01_CPL-03.pdf

Manakah dari pernyataan berikut yang tidak benar tentang dampak imigrasi terhadap pertumbuhan ekonomi?

Administrasi Keselamatan & Kesehatan Kerja AS (2021a) Melindungi Pekerja: Panduan untuk Mengurangi dan Mencegah Penyebaran COVID-19 di Tempat Kerja Pemberitahuan OSHA diposting 29 Januari 2021 https://www.osha.gov/coronavirus/safework

Wilks, Amanda (2021) 4 Pertanyaan Umum Dari Pengusaha Tentang Vaksin Coronavirus Kata tentang Manfaat Federasi Internasional Rencana Manfaat Karyawan 3 Februari 2021 https://blog.ifebp.org/index.php/employers-coronavirus-vaccine