Bagaimana Biden dapat membangun kembali negara yang terpecah dan tidak percaya

Terpilihnya Joe Biden sebagai presiden November ini tidak menyembuhkan luka perpecahan di negara ini. Jika ada, pemilihan dan penolakan Donald Trump dan basisnya untuk mengakui hasilnya,telah terekspos lebih lanjut itukedalaman divisi kami. Dalam esai baru di Urusan luar negeri , Saya memeriksa kekuatan yang memisahkan kita dan kebijakan yang dapat membantu menyatukan kita kembali.

Pemilahan orang Amerika menjadi suku-suku yang berbeda dan tampaknya tidak cocok sama pentingnya dengan masalah budaya dan ekonomi,dan semakin tumpang tindihSdengan identitas politik. Exit poll dari pemilihan November mengungkapkan masalah sosial seperti rasisme, aborsi, kejahatan, dan pandemi COVID-19 termasuk yang paling penting bagi pemilih. Agama telah mengambil kecenderungan partisan yang sama: hampir setengah dari responden jajak pendapat Partai Republik menjawab ya untuk pertanyaan Apakah Anda percaya Tuhan ingin Trump menjadi presiden?

Identitas budaya partisan ini lahir daripolitik yang terjalin eratras, kelas, dan imigrasi di AS, dan dalam beberapa tahun terakhir mereka telah diinkubasi dalam ekosistem media yang semakin tercemar dengan informasi yang salah. Saat permusuhan tumbuh di satu sisi, reaksi di sisi lain menghasilkan, menghasilkan siklus eskalasi yang tak henti-hentinya.



Untuk mengatasi kesenjangan ini, kita membutuhkan solusi sosial dan juga ekonomi. Tujuan utamaSaya mengidentifikasi dalam esai saya termasuk:

  • Membangun kembali rasa hormat terhadap fakta dan membatasi penyebaran informasi yang salah
  • Tingkatkan kontak antarkelompok dan perkuat ikatan antara orang Amerika
  • Bangun kepercayaan pada lembaga pemerintahan dan dorong masyarakat untuk memecahkane masalah bersama dengan mengembalikan kekuatan kebijakan ke pemerintah daerah

Untuk mencapai tujuan ini, saya sarankansejumlahkebijakan potensial, termasuk peningkatan pendidikan literasi media dan sistem penyiaran publik yang lebih kuat; beasiswa baru untuk program layanan nasional layanan; dan devolusi kekuasaan kepada pemerintah negara bagian dan lokal.

Untuk memimpin secara efektif, Joe Biden perlu menyatukan negara. Jalannya akan sulit untuk dilalui. Kebijakan ini bisa menjadi langkah awal.

Baca esai lengkapnya di sini .