Saatnya untuk membuka kembali ke Eropa — dan bukan hanya untuk turis

Pada 19 Mei, 27 negara anggota Uni Eropa sepakat untuk membuka kembali perbatasan mereka untuk pengunjung yang divaksinasi penuh terhadap COVID-19 pada awal akhir bulan. Negara-negara akan tetap memiliki kapasitas untuk meminta pengujian atau karantina tambahan, atau untuk membatalkan pembatasan jika terjadi keadaan darurat. Orang Amerika akhirnya dapat melakukan perjalanan ke Eropa untuk pertama kalinya dalam 14 bulan. Tapi pesawat hanya akan terbang ke satu arah. Orang Eropa masih dilarang mengunjungi Amerika Serikat.

Meskipun sebelumnya laporan tentang potensi pembukaan kembali AS pada pertengahan Mei, pemerintahan Biden belum memberikan indikasi bahwa mereka bermaksud untuk membalas. Faktanya, kondisi untuk memberikan otorisasi luar biasa untuk perjalanan ke AS tampaknya telah mengeras bagi orang Eropa dalam beberapa bulan terakhir. Namun, banyak yang masih cemas menunggu kesempatan untuk bepergian, kebebasan dasar yang terlalu sering digabungkan dengan pariwisata.

Secara khusus, puluhan ribu pemegang visa non-imigran Eropa di Amerika Serikat — apakah mereka investor, pekerja sementara, atau jenis pengunjung pertukaran lainnya — masih diberi tahu bahwa mereka tidak dapat melakukan perjalanan kembali ke negara asal mereka — karena, jika mereka pergi, mereka mungkin tidak diizinkan untuk kembali ke rumah sementara mereka di AS. saya salah satunya. Bagi kami, api penyucian telah berlangsung terlalu lama. Pemrosesan visa reguler harus dilanjutkan untuk memberikan bantuan kepada orang-orang yang telah lama berpisah, sambil mempertimbangkan jalan menuju pembukaan kembali secara bertahap dan penuh ke Eropa.



#LoveIsNotTourism

Pada awal krisis COVID-19, larangan perjalanan trans-Atlantik tampaknya tidak dapat dihindari dan bijaksana. Pada 11 Maret 2020, Presiden Donald Trump mengumumkan bahwa dia akan menangguhkan masuk ke semua warga negara non-AS yang secara fisik hadir di wilayah Schengen selama periode 14 hari sebelum mereka masuk atau mencoba masuk ke Amerika Serikat. Mirip keputusan segera dikeluarkan sehubungan dengan Inggris dan Irlandia. Setelah itu, pada 16 Maret, Komisi Eropa diundang negara-negara anggota untuk membatasi perjalanan yang tidak penting, yang mereka telah melakukan tak lama setelah. Saat kemerosotan global terjadi, jutaan dipulangkan ke kedua arah melintasi Atlantik, banyak yang membawa virus bersama mereka.

siapa yang bisa memecat speaker rumah

Mengingat pengorbanan luar biasa yang diperlukan dari semua lapisan masyarakat untuk membatasi penyebaran virus, perjalanan tampak hampir sembrono. Seiring berlalunya waktu, hanya sedikit orang yang menganjurkan pencabutan larangan perjalanan — bahkan ketika mobilitas internal, di AS seperti di UE, mulai dilanjutkan.

mengapa imigran menetap di kota

Ketika Amerika Serikat menghadapi gelombang baru COVID-19 dan momok varian berbahaya, Washington memperpanjang larangan perjalanannya ke Brasil (Mei 2020), Afrika Selatan (Januari 2021), dan India (April 2021). Sementara itu, larangan perjalanan yang efektif di Eropa (Schengen, Inggris, dan Irlandia) adalah yang terlama di Amerika, hanya sedikit yang mempengaruhi China dan Iran. Konsekuensi manusia terlalu nyata. Seiring waktu, tragedi perpisahan pribadi telah muncul di jejaring sosial dengan tagar seperti #LoveIsEssential, #FamilyIsNotTourism, atau #LiftTheTravelBan. Orang-orang telah berbicara tentang rasa sakit karena terpisah dari keluarga, teman, tunangan, anak-anak dewasa, tempat yang mereka cintai, layanan yang mereka butuhkan. Beberapa menjelaskan bahwa perjalanan merupakan prasyarat untuk mata pencaharian mereka, dan pembatasan memaksa mereka untuk memilih antara karir dan keluarga. Lainnya menggambarkan perasaan terisolasi di negara tuan rumah mereka serta rindu kampung halaman.

Pengecualian untuk beberapa, limbo untuk yang lain

Ketika perubahan pemerintahan membawa harapan, segera tampak bahwa tim Biden akan memprioritaskan pengendalian pandemi di atas segalanya. Meskipun Trump dihentikan larangan bepergian sebelum meninggalkan kantor, itu dipulihkan tak lama kemudian oleh Presiden Joe Biden, menyerukan pentingnya kesehatan masyarakat. Hingga hari ini, kebijakan 14 hari, yang melarang masuknya pengunjung yang telah berada di area Schengen dalam waktu dua minggu sejak tanggal keberangkatan mereka, tetap berlaku. Untuk menyiasati kebijakan tersebut, seseorang dapat meminta National Interest Exception (NIE), sebuah Holy Grail yang diberikan oleh kantor konsuler di luar negeri dan semakin sulit untuk diamankan.

Pemerintahan baru telah mengklarifikasi proses NIE, sekaligus memperkerasnya. Pembaruan Departemen Luar Negeri di April dan Boleh mengidentifikasi calon penerima NIE — imigran, orang dengan visa tunangan, pelajar, jurnalis, pekerja dari sektor infrastruktur kritis , serta akademisi (visa J tertentu), dan pengunjung pertukaran tertentu .

Betapapun panjangnya daftar, banyak pemegang visa yang sah tetap dikecualikan — termasuk investor, pekerja sementara, dan banyak pengunjung pertukaran (E, H, L, O, P, dan visa J lainnya). Bagi kebanyakan dari mereka, perjalanan melintasi Atlantik berisiko. Jika mereka memilih untuk mengunjungi Eropa, untuk alasan pribadi atau profesional, mereka dapat ditolak NIE untuk kembali ke AS, mempertaruhkan mata pencaharian mereka dalam prosesnya.

bagaimana masalah politik di afrika mempengaruhi ekonomi

Selain itu, sebagian besar konsulat Amerika di Eropa telah bekerja dengan kapasitas yang berkurang, menunda janji temu selama berbulan-bulan dan membahayakan pembaruan visa dan prosedur lainnya. Kedutaan Besar AS di Paris penawaran penilaian situasi yang blak-blakan namun jujur: Banyak pelamar, yang sebelumnya dapat memenuhi syarat untuk Pengecualian Kepentingan Nasional mungkin tidak dapat memenuhi standar baru… Mereka yang saat ini berada di Amerika Serikat tidak boleh meninggalkan Amerika Serikat untuk perjalanan kembali ke Prancis kecuali mereka memahami bahwa mereka mungkin tidak dapat masuk kembali ke Amerika Serikat untuk beberapa waktu. Saat pengacara imigrasi menjelaskan kepada klien mereka yang panik menavigasi sistem buram, lebih baik tetap diam.

Asimetri dan jalan memutar

Meskipun pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh negara-negara Eropa pada orang Amerika juga sama kerasnya, asimetri penting terletak pada status pemegang visa non-imigran. Pemegang visa Amerika Serikat (seperti kartu tempat tinggal di Prancis) dianggap sebagai penduduk di sebagian besar negara Eropa, memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan bolak-balik antara negara asal mereka (Amerika Serikat) dan rumah sementara mereka (di Eropa). Pemegang visa non-imigran Eropa yang tinggal di Amerika Serikat, sebaliknya, dianggap bukan penduduk meskipun mereka mungkin memiliki pekerjaan tetap, aset, atau anak-anak di sekolah. Jika bukan penduduk ini mengunjungi Eropa, hak mereka untuk kembali ke Amerika dapat ditolak.

Kebijakan lama ini sekarang menciptakan situasi yang tidak adil antara mereka yang dikenai larangan (pemegang visa non-imigran dan turis) dan mereka yang dibebaskan darinya (pemegang kartu hijau, awak pesawat, diplomat, dan pengecualian di bawah status NIE). Kesenjangan ini tidak hanya kejam; itu tidak benar-benar menghalangi virus dari beredar. Memang, karena situasinya tetap ada, itu hanya mendorong beberapa orang untuk mengambil jalan memutar yang panjang, mahal, dan berisiko. Orang-orang Eropa yang terjebak dalam ikatan yang disebabkan oleh kebijakan 14 hari akhirnya menghabiskan dua minggu di negara ketiga non-Schengen — seperti Kroasia, Turki, Maroko, Kosta Rika, Kolombia, atau Makedonia Utara — dalam perjalanan mereka ke Amerika Serikat, meningkatkan risiko infeksi mereka dalam proses. Artinya, jika mereka mampu membelinya.

Pilihan jalan memutar ini tidak tersedia bagi mereka yang menunggu aplikasi visa mereka diproses. Menurut Departemen Luar Negeri angka-angka , jumlah visa non-imigran yang dikeluarkan untuk wilayah Schengen dan warga negara Inggris pada tahun 2020 telah turun menjadi sepertiga dari jumlah pada tahun 2019, ketika mencapai lebih dari setengah juta. Ada beberapa alasan penurunan: ketakutan akan pandemi, tetapi juga pembatasan perjalanan dan penangguhan layanan visa rutin. Di balik angka-angka ini ada puluhan ribu orang yang menunggu untuk memulai hidup mereka.

Menyambut kembali pengunjung jangka panjang

Dalam jangka panjang, situasi tersebut mempertanyakan premis larangan perjalanan itu sendiri. Beberapa metode untuk perjalanan yang aman saat ini sedang diuji oleh negara-negara Eropa yang bersiap untuk dibuka kembali setelah keputusan 19 Mei. Prancis akan membuka untuk orang yang divaksinasi, kemungkinan menerapkan izin sanitasi khusus. Italia akan menyambut pelancong AS tanpa karantina jika mereka tiba di negara itu pada penerbangan khusus Delta yang telah teruji COVID .

AS juga sedang mencari solusi kreatif untuk melanjutkan perjalanan internasional. Pada 18 Mei, perwakilan industri pariwisata bersaksi di depan Subkomite Perdagangan, Sains, dan Transportasi Senat untuk Promosi Pariwisata, Perdagangan, dan Ekspor menyerukan penerapan protokol keselamatan baru dan tolok ukur resmi untuk mempercepat pembukaan kembali bagi wisatawan asing. Sementara aturan umum untuk pariwisata massal sedang dipikirkan, lebih banyak yang harus dilakukan untuk melonggarkan aturan bagi mereka yang bepergian untuk tinggal dan berkontribusi ke Amerika. Pemegang visa non-imigran Eropa perlu memiliki pilihan untuk berpindah-pindah, seperti yang dapat dilakukan oleh penduduk tetap yang sah lainnya dan pemegang visa Amerika yang tinggal di Eropa, untuk mendapatkan kembali beberapa tingkat normal. Pemrosesan visa rutin harus dilanjutkan, lebih cepat daripada nanti, untuk menghindari simpanan lebih lanjut yang tak terhindarkan yang akan dibawa musim panas. Kebingungan telah berlangsung cukup lama.

Nomor vaksinasi harus meredakan bandel: sampai saat ini, 34,1% dari populasi di UE dan 48,2% di AS. telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, dan peluncurannya semakin cepat di Eropa . Menjelang partisipasi Presiden Biden di UE-AS. dan KTT NATO di Brussel pada pertengahan Juni, pemerintah harus segera mempertimbangkan dampak yang ditimbulkan oleh larangan perjalanan yang begitu lama antara AS dan sekutu terdekatnya. Jika Amerika Serikat benar-benar ingin menggarisbawahi komitmennya terhadap kemitraan Transatlantik yang kuat berdasarkan kepentingan dan nilai bersama, demonstrasi kepercayaan yang nyata menjelang KTT akan disambut baik.

apa sistem ekonomi rusia