Mendukung Solusi Tahan Lama untuk Perpindahan Perkotaan, Pascabencana: Tantangan dan Peluang di Haiti

Empat tahun setelah gempa bumi dahsyat di Haiti, studi ini mengkaji pertanyaan tentang solusi tahan lama untuk pengungsian di Port-au-Prince, mengakui bahwa tantangan yang dihadapi di Haiti dapat menjadi sumber wawasan untuk tanggapan terhadap krisis perpindahan perkotaan pascabencana lainnya. —yang diharapkan menjadi lebih umum di masa depan.

haiti_camplaiterie001_1x1Gempa bumi yang melanda Haiti pada 12 Januari 2010 memicu krisis pengungsian besar-besaran di Port-au-Prince dan wilayah metropolitan sekitarnya, rumah bagi sekitar 2,8 juta penduduk pada saat itu. Pada puncak krisis, lebih dari 1.500 kamp yang menampung 1,5 juta pengungsi internal (IDP) tersebar di Port-au-Prince dan wilayah sekitarnya. Selain itu, ribuan pengungsi mencari perlindungan dengan teman dan keluarga. Empat tahun kemudian, sekitar 147.000 pengungsi tetap berada di 271 kamp. Meskipun penurunan ini sangat dramatis, sulit untuk menentukan sejauh mana mereka yang tumbang akibat gempa dapat mengakses solusi yang benar-benar tahan lama untuk pengungsian mereka, dan apa yang harus dilakukan untuk mendukung solusi bagi mereka yang masih mengungsi.

kasus netralitas bersih

Menggunakan Kerangka IASC 2010 tentang Solusi Tahan Lama untuk Pengungsi Internal sebagai titik acuan utama, studi ini mengkaji pertanyaan tentang solusi tahan lama untuk pengungsian di Port-au-Prince, mengakui bahwa tantangan yang dihadapi di Haiti dapat menjadi sumber wawasan bagi tanggapan terhadap krisis pengungsian perkotaan pascabencana lainnya—yang diperkirakan akan menjadi lebih umum di masa depan.



Temuan Kunci dari Studi


haiti_interactive_thumb2

Lihat interaktif kami tentang perpindahan internal di Port-au-Prince, pada tahun-tahun setelah gempa Haiti 2010

Studi ini mengacu pada hasil kelompok fokus di kamp dan komunitas, kunjungan lapangan, wawancara mendalam dan survei terhadap 2.576 rumah tangga (di luar kamp) di Port-au-Prince. 49,5 persen rumah tangga responden menyatakan harus meninggalkan rumah karena gempa ; 50,5 persen menunjukkan bahwa mereka tidak mengungsi akibat bencana. Dari mereka yang mengungsi pada tahun 2010, 74 persen terus mengidentifikasi diri mereka sebagai pengungsi , meskipun mereka saat ini tidak tinggal di kamp, ​​​​menggarisbawahi bahwa solusi yang tahan lama untuk pemindahan lebih dari sekadar menutup kamp, ​​dan sifat jangka panjang dari tantangan membangun kembali rumah setelah bencana.

Saat respons gempa memasuki tahun kelima, perhatian terus terfokus pada kamp. Sementara mendukung penutupan atau regularisasi dan integrasi kamp-kamp yang tersisa adalah tujuan utama, penting juga untuk melihat di luar kamp-kamp tersebut untuk mendukung berbagai solusi yang tahan lama di tingkat masyarakat, untuk kepentingan mereka yang terlantar dan tetangga mereka. Pada saat yang sama, pelajaran yang diperoleh dari pengalaman Haiti untuk krisis lain perlu diakui dan diinternalisasi. Dengan mengingat hal ini, rekomendasi umum dan khusus negara berikut ditawarkan:

Rekomendasi Umum untuk Mendukung Solusi Tahan Lama di Perkotaan, Konflik Pascabencana


  • Memperkuat penerapan Kerangka IASC dalam situasi pascabencana dan perkotaan;
  • Mengakui solusi tahan lama sebagai masalah pembangunan;
  • Mengembangkan dan menerapkan strategi solusi tahan lama yang dikontekstualisasikan;
  • Meningkatkan advokasi dan akuntabilitas untuk memberikan dukungan solusi yang efektif dan tahan lama;
  • Perkuat keterlibatan dan analisis jangka panjang.

Rekomendasi untuk Mendukung Solusi Tahan Lama di Haiti


  • Meningkatkan dukungan lintas sektor untuk solusi yang tahan lama;
  • Mengintegrasikan perpindahan dan solusi tahan lama ke dalam rencana dan kebijakan yang relevan;
  • Pertimbangkan dukungan alternatif dan berbeda untuk IDP yang tersisa di kamp;
  • Mendukung perluasan pasar sewa yang aman, dan pembangunan unit rumah baru;
  • Memfasilitasi penggantian atau penerbitan dokumen resmi;
  • Berinvestasi dalam upaya pengurangan risiko bencana sebagai elemen kunci dari solusi yang tahan lama;
  • Memperkuat fokus perlindungan;
  • Meningkatkan dukungan dan keterlibatan aktor lokal;
  • Dukung upaya solusi tahan lama milik IDP.


kenapa lalu lintasnya sangat buruk hari ini