Piala Dunia memperlihatkan batas-batas globalisasi

Sepak bola internasional, sering dikenal di seluruh dunia sebagai sepak bola, tidak diragukan lagi merupakan penerima manfaat dan simbol globalisasi. Lebih dari 70 persen pemain di Piala Dunia FIFA tahun ini bermain secara profesional untuk klub di luar negara asal mereka. sponsor Cina telah mengeluarkan $835 juta untuk acara tersebut, menyumbangkan lebih dari sepertiga pendapatan iklannya meskipun China tidak lolos ke turnamen tersebut. Dalam banyak hal, sifat transnasional sepak bola telah membantu mengurangi perbedaan dan prasangka: Dua dekade setelah bintang Polandia kelahiran Nigeria Emmanuel Olisadebe dikenakan untuk suara monyet dan pisang yang dilemparkan kepadanya oleh penggemarnya sendiri, Ahmed Musa dari Nigeria—yang berkembang pesat di klub CSKA Moscow— mencirikan bermain di Rusia seperti bermain di rumah. Sementara itu, pemain Mesir Mohammed Salah—yang merayakan setiap gol untuk klubnya Liverpool dengan berlutut dalam doa—dipilih sebagai pemain terbaik tahun 2018 di Inggris, sama seperti pemerintah Inggris yang bergulat dengan pertanyaan pelik tentang imigrasi dan Islamofobia.

Namun, di tengah cerita yang menyenangkan ini, ada banyak tanda bahwa nasionalisme, ketegangan etnis, dan prasangka rasial masih hidup dan berkembang di sepak bola internasional. Tidak terkecuali Piala Dunia tahun ini. Sementara turnamen untungnya kebal terhadap ekses terburuk dari kesukuan, beberapa insiden mengungkapkan keterbatasan pengaruhnya yang mengglobal.

Divisi, terungkap

Soal nasionalisme sudah terlihat jelang turnamen tahun ini. Tahun lalu, bek Spanyol Gerard Pique adalah dicemooh oleh penggemar tim nasionalnya untuknya dukungan yang blak-blakan kemerdekaan Catalunya. Selama Kejuaraan Eropa terakhir pada tahun 2016, hooligan sepak bola Rusia dan Inggris bertarung di jalan-jalan Marseille . Sebagai tanggapan, Presiden Rusia Vladimir Putin awalnya menuruti ejekan (Saya tidak tahu bagaimana 200 penggemar dapat melukai beberapa ribu orang Inggris.) sebelum pemerintah Rusia terlambat menjauhkan diri dari kekerasan, mengingat tanggung jawabnya sebagai tuan rumah Piala Dunia 2018.



Selain memicu nasionalisme, sepak bola memiliki sejarah panjang dalam memunculkan stereotip etnis dan agama yang terburuk. Misalnya, penggemar klub sepak bola tradisional Yahudi yang menentang—Tottenham Hotspur di Inggris atau Ajax di Belanda—telah diketahui membuat suara mendesis yang seharusnya meniru kamar gas. Di Jerman, kelompok hooligan sepak bola tertentu dilaporkan bekerja sama dengan neo-Nazi kelompok, termasuk pada pelatihan senjata.

Untuk kredit mereka, otoritas sepak bola memiliki mengakui rasisme sebagai masalah utama, dan telah mengambil beberapa langkah untuk mengatasinya. Tapi rasisme biasa tetap berlanjut. Tahun lalu, bintang tim Prancis, Antoine Griezmann, diposting foto dirinya secara online berpakaian sebagai Harlem Globetrotter untuk pesta bertema tahun 1980-an, lengkap dengan muka hitam . Mengikuti dapat diprediksi Marah, Griezmann dengan sigap menghapus gambar tersebut dan membuat ulah ala kadarnya permintaan maaf . Kontroversi itu semakin mencolok mengingat Griezmann bermain untuk salah satu tim nasional paling beragam secara ras dan etnis di Eropa, sampai-sampai pemimpin sayap kanan Prancis Jean-Marie Le Pen pernah ditelepon itu bukan tim Prancis yang sebenarnya.

Fans telah bersalah karena ketidakpekaan sebagai pemain itu sendiri. Majunya Meksiko ke putaran kedua Piala Dunia tahun ini adalah akibat langsung dari kekalahan Korea Selatan dari Jerman. Banyak orang Meksiko, yang ingin mengucapkan terima kasih kepada Korea Selatan, gambar yang diposting diri mereka online dengan mata ditarik ke samping. Meskipun para penggemar ini mungkin tidak bermaksud untuk menyinggung, stereotip rasial mereka terhadap orang Asia terlihat jelas.

Di luar pertanyaan ras, demonstrasi etnis dan nasional telah ditampilkan sesekali selama Piala Dunia ini. Dalam pertandingan penyisihan grup, dua pemain Swiss keturunan Kosovo membuat nasionalis Albania sikap saat bermain Serbia, mengingat konflik etnis-agama yang melukai Balkan pada 1990-an. Bahwa Swiss memiliki salah satunya regu paling beragam di turnamen—terdiri dari lima pemain kelahiran Afrika dan tiga pemain kelahiran Balkan, serta tujuh imigran generasi kedua—hanya berkontribusi lebih jauh pada banyak ironi insiden itu. Dan sementara dia dengan cepat menjauhkan diri dari komentarnya, bek Kroasia Domagoj Vida—yang bermain selama bertahun-tahun dengan Dynamo Kiev— terkenal kemenangan perempat final negaranya atas tuan rumah Rusia dengan meneriakkan Kemuliaan bagi Ukraina, sebuah slogan yang terkait dengan protes anti-Rusia.

Lanjutkan dengan hati hati

Jika pertanyaan kunci dari zaman kita adalah apakah kekuatan globalisasi atau nasionalisme akan menang, sepak bola internasional bisa menjadi burung kenari di tambang batu bara pepatah. Pasti ada banyak alasan untuk merasa nyaman di Piala Dunia sebagai perayaan globalisasi . Tetapi ada juga cukup banyak untuk mematahkan asumsi yang tersebar luas bahwa globalisasi akan membawa keniscayaan kepada kosmopolitanisme, toleransi, dan pemahaman yang lebih besar. Jika pemain internasional—bagian dari elit langka yang berkeliling dunia, berbicara dalam berbagai bahasa, dan melakukan perdagangan di beberapa negara—dapat dengan mudah jatuh kembali pada nasionalisme atau stereotip rasial, mungkin inilah saatnya untuk mengabaikan gagasan universalisme yang tak terhindarkan.